Profesionalisme dalam Olahraga Sepakbola

Sepakbola adalah olahraga paling populer di dunia dan dimainkan pada tingkat profesional oleh pemain sepak bola profesional. Pada akhir abad ke-20, sepak bola dimainkan oleh lebih dari 250 juta pemain di lebih dari 200 negara. Di seluruh dunia, olahraga ini dimainkan pada tingkat profesional oleh pemain sepak bola profesional. Meski begitu profesionalisme olahraga sepakbola tidak datang begitu saja. Olahraga ini dimulai sebagai olahraga amatiran.

peresmian pemain sepakbola profesional

Olahraga ini telah berkembang selama beberapa tahun ke olahraga profesional modern. Sepak bola pertama kali dikodifikasikan pada tahun 1863, dengan pembentukan Football Association (FA) di Inggris. Pada saat ini olahraga ini dimainkan terutama oleh sekolah umum. Hal ini tetap terjadi sampai tahun 1880-an, ketika tim kelas pekerja mulai bersaing untuk supremasi. Blackburn Olympic, tim ini terdiri dari pekerja pabrik, dan memenangkan Piala FA 1883.

Mereka adalah tim kelas pekerja pertama yang memenangkan kompetisi sejak awal tahun 1870. Meskipun profesionalisme tidak diizinkan, Pekerjaan Olympic diatur untuk para pemainnya, dan ditambah dengan pendapatan mereka dengan pembayaran off-balance sheet, hal ini sangat umum terjadi terutama di antara klub-klub Lancashire.

Perbedaan antara idealis amatir dari Inggris selatan dan tim yang semakin professional dari kota-kota industri utara yang mencapai puncaknya pada tahun 1884. Setelah Preston North End memenangkan pertandingan Piala FA melawan Upton Park. Hal ini memicu serangkaian peristiwa yang mengancam untuk memisahkan FA. Preston menarik diri dari kompetisi, dan sesama klub Lancashire, Burnley dan Great Lever mengikutinya.

Protes mengumpulkan momentum, ke titik di mana lebih dari 30 klub, terutama dari utara, yang mengumumkan bahwa mereka akan mendirikan Asosiasi Sepak Bola Inggris saingan jika FA tidak mengizinkan profesionalisme. Delapan belas bulan kemudian FA mengalah, dan pada Juli 1885 profesionalisme secara resmi disahkan di Inggris.

Meskipun klub Inggris profesional dipekerjakan, Asosiasi Sepak Bola Skotlandia terus melarang latihannya. Akibatnya, banyak pemain Skotlandia yang bermigrasi ke selatan. Pada awalnya FA menempatkan pembatasan perumahan di tempat untuk mencegah hal ini, tetapi hal ini ditinggalkan menurutnya pada tahun 1889.

Pada musim perdana The Football League (1888–89), juara Preston North End menerjunkan sepuluh pemain profesional Skotlandia. FA Skotlandia mencabut larangan terhadap profesionalisme pada tahun 1893, dan kemudian 560 pemain yang terdaftar sebagai profesional.

Di era modern seperti sekarang, olahraga sepakbola sudah menjadi sangat profesional. Profesionalisme olahraga sepakbola bisa dilihat pada berbagai aspek. Berbagai media pendukung seperti kontrak pemain hingga klausul lain tersedia, menjadikan sepakbola sebagai salah satu pekerjaan dan profesi tetap, dan bukan hanya olahraga atau pun permainan.

Profesionalisme dalam Olahraga Sepakbola | Mokhammad Zakky | 4.5

Komentar Mitra Sepakbola